Cara Menghitung Cp Dan Cpk Di Excel

Pertama-tama, kita harus mengerti terlebih dahulu apa itu CP dan CPK dalam industri. CP dan CPK merupakan dua indikator yang digunakan untuk mengukur seberapa stabil dan konsisten suatu proses produksi. Indikator ini juga dapat membantu perusahaan untuk mengidentifikasi dan memperbaiki masalah yang terjadi dalam produksi.

CPK sendiri merupakan kependekan dari Capability Process Index, sementara CP merupakan kependekan dari Capability Process. CPK menjadi perbandingan antara batas spesifikasi dan varian yang dihasilkan oleh suatu proses produksi. Suatu proses produksi yang memiliki CPK lebih dari satu dianggap baik, karena artinya proses tersebut mampu memproduksi barang dengan nilai batas spesifikasi yang diinginkan dengan varian yang konsisten.

Saat ini, banyak perusahaan yang menggunakan Microsoft Excel untuk menghitung nilai CP dan CPK. Namun, banyak juga yang mengalami kesulitan dalam menghitungnya. Berikut ini adalah tutorial cara menghitung nilai CP dan CPK menggunakan Microsoft Excel.

Tutorial Menghitung CP dan CPK Menggunakan Microsoft Excel

Langkah pertama dalam menghitung CP dan CPK adalah memasukkan data yang dibutuhkan ke dalam Microsoft Excel. Data yang dibutuhkan adalah nilai batas spesifikasi atas, batas spesifikasi bawah, nilai rata-rata, dan nilai standar deviasi.

Gunakan rumus berikut untuk menghitung nilai CP dan CPK pada Microsoft Excel:

CP = (Batas Spesifikasi Atas – Batas Spesifikasi Bawah) / (6 x Standar Deviasi)

CPK = Min [(Upper Specification Limit – Mean) / (3 x Standard Deviation), (Mean – Lower Specification Limit) / (3 x Standard Deviation)]

Sekarang, mari kita bahas bagaimana menggunakan rumus ini untuk menghitung nilai CPK dan CP.

Langkah 1: Masukkan data ke dalam Microsoft Excel

Langkah pertama adalah memasukkan data yang dibutuhkan ke dalam Microsoft Excel. Data yang dibutuhkan adalah nilai batas spesifikasi atas, batas spesifikasi bawah, nilai rata-rata, dan nilai standar deviasi.

Untuk memasukkan data ke dalam Microsoft Excel, buka program Excel dan pilih kolom tempat Anda ingin memasukkan data. Ideally, data yang dibutuhkan harus dikumpulkan dalam satu kolom, tetapi Anda juga dapat memasukkan data secara manual satu per satu.

Langkah 2: Hitung nilai rata-rata dan standar deviasi

Untuk menghitung nilai rata-rata dan standar deviasi, gunakan rumus-rumus Statistik seperti AVERAGE dan STDEV. Kita juga dapat menggunakan rumus untuk menghitung data secara manual sesuai penjelasan dalam setiap bidang.

Langkah 3: Hitung nilai CP

Setelah memasukkan data dasar, gunakan rumus berikut untuk menghitung nilai CP.

CP = (Batas Spesifikasi Atas – Batas Spesifikasi Bawah) / (6 x Standar Deviasi)

Contohnya, jika batas spesifikasi atas adalah 10 dan batas spesifikasi bawah adalah 0, dan standar deviasinya adalah 2, maka CP dapat dihitung sebagai berikut:

CP = (10 – 0) / (6 x 2) = 0,833

Langkah 4: Hitung nilai CPK

Sekarang, kita dapat menghitung nilai CPK menggunakan rumus:

CPK = Min [(Upper Specification Limit – Mean) / (3 x Standard Deviation), (Mean – Lower Specification Limit) / (3 x Standard Deviation)]

Dalam rumus ini, kita perlu menghitung dua nilai CPK yang berbeda, satu untuk batas spesifikasi atas, dan satu untuk batas spesifikasi bawah. Setelah itu, cari nilai minimum dari dua nilai ini untuk mendapatkan nilai CPK yang sebenarnya.

Untuk menghitung nilai CPK, lakukan langkah-langkah berikut:

1. Berdasarkan batas spesifikasi atas:

CPK atas = (Upper Specification Limit – Mean) / (3 x Standard Deviation)

Contohnya, jika nilai batas spesifikasi atas adalah 10, nilai rata-rata adalah 9, dan nilai standar deviasi adalah 2, maka CPK atas dapat dihitung sebagai berikut:

CPK atas = (10 – 9) / (3 x 2) = 0,166

2. Berdasarkan batas spesifikasi bawah:

CPK bawah = (Mean – Lower Specification Limit) / (3 x Standard Deviation)

Baca Juga :  cara membuat list box excel Cara membuat drop down list di excel

Contohnya, jika nilai batas spesifikasi bawah adalah 8, nilai rata-rata adalah 9, dan nilai standar deviasi adalah 2, maka CPK bawah dapat dihitung sebagai berikut:

CPK bawah = (9 – 8) / (3 x 2) = 0,166

Jadi, nilai CPK yang sebenarnya dalam contoh ini adalah 0,166, karena nilai ini lebih kecil dari kedua nilai CPK yang dihitung.

FAQ

1. Pengertian dari nilai CP dan CPK itu sendiri apa sih?

Jawaban: CP dan CPK merupakan dua indikator yang digunakan untuk mengukur seberapa stabil dan konsisten suatu proses produksi. Indikator ini juga dapat membantu perusahaan untuk mengidentifikasi dan memperbaiki masalah yang terjadi dalam produksi.

2. Mengapa perusahaan harus menghitung nilai CP dan CPK dalam produksinya?

Jawaban: Perusahaan harus menghitung nilai CP dan CPK dalam produksinya untuk mengetahui seberapa baik dan konsisten suatu proses produksi dalam memproduksi barang dengan nilai batas spesifikasi yang diinginkan dengan varian yang konsisten. Dengan demikian, perusahaan dapat melakukan perbaikan dan peningkatan terhadap proses produksi untuk mencapai efisiensi dan konsistensi produksi yang lebih baik.

Berikut ini adalah video tutorial mengenai cara menghitung nilai CP dan CPK menggunakan Microsoft Excel.

(Insert video Youtube here)

Dalam video ini, Anda akan diberikan tutorial langkah demi langkah tentang cara menghitung nilai CP dan CPK menggunakan Microsoft Excel. Tutorial ini sangat cocok bagi Anda yang ingin mengetahui bagaimana cara yang tepat untuk menghitung nilai ini agar dapat digunakan dalam proses produksi Anda.