Cara Membuat S Curve Di Excel

S Curve merupakan salah satu model produktivitas yang biasa digunakan dalam manajemen proyek konstruksi. Dalam model ini, produktivitas diperkirakan akan meningkat secara eksponensial seiring dengan meningkatnya jumlah sumber daya yang dipakai pada proyek tersebut. Hal ini tentu saja sangat penting dalam manajemen proyek konstruksi, karena sumber daya seperti tenaga kerja, peralatan, dan material merupakan faktor penting dalam menentukan keberhasilan proyek tersebut.
Namun, dalam praktiknya, membuat S Curve tidaklah mudah. Anda memerlukan pengetahuan tentang perhitungan dan analisis data, serta kemampuan dalam menggunakan software khusus seperti Microsoft Excel untuk membuat grafik S Curve yang akurat dan mudah dipahami. Berikut ini akan dijelaskan cara membuat S Curve di Microsoft Excel, sehingga Anda dapat dengan mudah membuat S Curve untuk manajemen proyek konstruksi Anda.

Cara Membuat S Curve di Microsoft Excel

Cara Membuat S Curve Di Excel

Cara membuat S Curve di Microsoft Excel cukup mudah. Berikut ini adalah langkah-langkahnya:

Langkah 1: Membuat Tabel Data

Langkah pertama dalam membuat S Curve adalah dengan membuat tabel data. Tabel data tersebut harus mencakup beberapa kolom, yaitu:

  1. Kolom A: Nama Sumber Daya
  2. Kolom B: Tanggal Dimulainya Pekerjaan
  3. Kolom C: Tanggal Selesai Pekerjaan
  4. Kolom D: Durasi Pekerjaan
  5. Kolom E: Persentase Pekerjaan yang Sudah Selesai
  6. Kolom F: Jumlah Tenaga Kerja yang Digunakan
  7. Kolom G: Jumlah Material yang Digunakan

Pastikan Anda mengisi data pada setiap kolom dengan benar dan teliti. Data ini nantinya akan digunakan untuk menghitung S Curve.

Langkah 2: Membuat Grafik S Curve

Setelah tabel data sudah siap, langkah selanjutnya adalah membuat grafik S Curve. Berikut ini langkah-langkahnya:

  1. Buka Microsoft Excel dan buka file dengan data S Curve yang sudah Anda buat.
  2. Pilih seluruh data S Curve. Pastikan juga bahwa kursor sudah berada pada kolom A.
  3. Pilih menu Insert dan pilih chart jenis Line dengan Markers.
  4. Pilih sub-type date axis pada jenis chart yang Anda pilih.
  5. Klik Next pada bagian Series.
  6. Ceklis pada bagian Categories dan pada bagian Values.
  7. Pada kolom Categories, pilih data kolom B (Tanggal Dimulainya Pekerjaan).
  8. Pada kolom Values, pilih data kolom E (Persentase Pekerjaan yang Sudah Selesai).
  9. Klik Finish untuk menampilkan grafik S Curve.

Setelah langkah-langkah di atas selesai, grafik S Curve yang sudah jadi dapat Anda gunakan untuk memantau produktivitas proyek konstruksi Anda.
Namun, tidak semua orang mahir menggunakan Microsoft Excel. Bagi Anda yang belum memahami cara membuat S Curve di Excel, Anda dapat menggunakan software khusus seperti Primavera atau Microsoft Project untuk membuat S Curve secara otomatis.

Frequently Asked Questions

Pertanyaan 1: Apa itu S Curve?

S Curve merupakan salah satu model produktivitas yang biasa digunakan dalam manajemen proyek konstruksi. Dalam model ini, produktivitas diperkirakan akan meningkat secara eksponensial seiring dengan meningkatnya jumlah sumber daya yang dipakai pada proyek tersebut.

Pertanyaan 2: Mengapa S Curve penting dalam manajemen proyek konstruksi?

S Curve penting dalam manajemen proyek konstruksi karena sumber daya seperti tenaga kerja, peralatan, dan material merupakan faktor penting dalam menentukan keberhasilan proyek tersebut. Dengan membuat S Curve, Anda dapat memantau produktivitas proyek secara real-time dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan produktivitas jika diperlukan.

Baca Juga :  CARA MEMBUAT INTERVAL DI EXCEL

Videos

Berikut ini adalah video tutorial cara membuat S Curve di Microsoft Excel yang dapat Anda tonton:

Selain itu, Anda juga dapat menonton video tutorial cara membuat S Curve di Microsoft Project di bawah ini:

Dengan menonton video tutorial ini, Anda dapat memahami cara membuat S Curve dengan lebih mudah dan cepat.

S Curve adalah salah satu model produktivitas yang penting dalam manajemen proyek konstruksi. Dengan membuat S Curve, Anda dapat memantau produktivitas proyek secara real-time dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan produktivitas jika diperlukan. Jika Anda belum memahami cara membuat S Curve di Microsoft Excel, Anda dapat menggunakan software khusus seperti Primavera atau Microsoft Project untuk membuat S Curve secara otomatis.
Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dalam menambah pengetahuan tentang manajemen proyek konstruksi.