Cara Membuat Balance Sheet Di Excel

Anak muda saat ini sering kali berpikir bahwa tabungan dan investasi hanya penting untuk orang-orang yang sudah berusia dewasa atau tua. Namun, sebenarnya penting bagi kita semua untuk memahami laporan keuangan perusahaan dan membuat neraca saldo akhir sebagai awalan untuk melakukan investasi secara cerdas.

Neraca saldo akhir (trial balance) merupakan sebuah penyusunan rekapitulasi dari seluruh transaksi keuangan suatu perusahaan dalam suatu periode, yang kemudian diakumulasi secara total ke dalam sebuah laporan keuangan bernama neraca. Ada tiga jenis laporan keuangan utama, yaitu neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Dalam artikel ini, kita akan membahas terutama tentang neraca, dan juga cara membacanya dengan mudah serta membuat neraca saldo akhir menggunakan MS Excel.

I. Pengertian Neraca

Neraca adalah salah satu laporan keuangan yang digunakan untuk menunjukkan suatu gambaran terhadap posisi keuangan suatu perusahaan pada suatu waktu tertentu. Neraca terdiri dari tiga unsur utama, yaitu aset, liabilitas, dan ekuitas. Aset merujuk pada nilai kekayaan suatu perusahaan, liabilitas merujuk pada hutang suatu perusahaan, sedangkan ekuitas merujuk pada selisih antara aset dan liabilitas.

II. Cara Mudah Membaca Neraca

Baca kolom aset terlebih dahulu. Aset suatu perusahaan bisa dibagi menjadi beberapa tipe, seperti aset lancar, aset tetap, dan aset lainnya. Aset lancar merujuk pada aset yang dimiliki oleh perusahaan yang dapat dengan mudah dan cepat dicairkan, seperti kas, rekening bank, dan investasi jangka pendek. Aset tetap merujuk pada aset yang dimiliki oleh perusahaan yang tidak dengan mudah dicairkan, seperti tanah, bangunan, dan pabrik. Aset lainnya merujuk pada aset yang tidak masuk ke dalam kategori aset lancar atau aset tetap, seperti piutang dan persediaan.

Setelah membaca kolom aset, Anda bisa melanjutkan dengan membaca kolom liabilitas. Liabilitas suatu perusahaan bisa dibagi menjadi beberapa tipe, seperti utang lancar, utang tetap, dan utang lainnya. Utang lancar merujuk pada hutang yang harus segera dibayarkan, seperti utang rekening bank atau pembayaran hutang dagang. Utang tetap merujuk pada hutang yang jarang dibayar dalam waktu dekat, seperti pinjaman bank atau obligasi. Utang lainnya merujuk pada hutang lain-lain, seperti pajak yang belum dilunasi atau gaji karyawan yang harus dibayar.

Lalu, setelah membaca kedua kolom tersebut, Anda bisa membaca kolom ekuitas. Ekuitas merujuk pada nilai kekayaan atau keuntungan suatu perusahaan yang tidak menjadi aset atau hutang. Ekuitas bisa bersumber dari pendapatan, retained earnings (keuntungan yang sudah terakumulasi), atau penggelontoran modal.

III. Cara Membuat Neraca Saldo Akhir dalam MS Excel

Jika Anda ingin membuat neraca saldo akhir dengan menggunakan MS Excel, maka Anda harus mengikuti beberapa langkah berikut ini:

1. Membuat tabel

Pertama, buat tabel dengan menggunakan kolom-kolom yang dibutuhkan untuk menyusun neraca saldo akhir. Kolom yang harus dibuat yaitu kode akun, nama akun, debet, dan kredit.

2. Mengisi data ke dalam tabel

Setelah tabel dibuat, Anda dapat mulai memasukkan data ke dalam tabel sesuai dengan data transaksi keuangan suatu perusahaan yang sudah terkumpul pada suatu periode tertentu. Pastikan setiap data dimasukkan dengan benar dan tidak ada data yang terlewatkan.

3. Menghitung saldo debet dan kredit

Setelah semua data dimasukkan ke dalam tabel, Anda harus menghitung saldo debet dan kredit untuk setiap akun. Lakukan penjumlahan untuk setiap kolom debet dan kredit. Jika jumlah kolom debet lebih besar daripada kredit, maka akun tersebut memiliki saldo debet. Sebaliknya, jika jumlah kolom kredit lebih besar daripada debet, maka akun tersebut memiliki saldo kredit.

Baca Juga :  CARA MEMBUAT GARIS HORIZONTAL DI EXCEL

4. Menyusun neraca saldo akhir

Setelah Anda menghitung saldo debet dan kredit untuk setiap akun, Anda dapat menyusun neraca saldo akhir dengan menggunakan rumus: saldo debet – saldo kredit = saldo akhir.

5. Menyusun laporan neraca

Setelah neraca saldo akhir selesai disusun, Anda dapat menggunakan formulir neraca yang sudah ditentukan untuk menyusun laporan neraca. Pastikan setiap kolom dan total jumlahnya sudah sesuai dengan format laporan neraca yang sudah ditetapkan.

IV. FAQ

1. Mengapa penting untuk memahami neraca?

Jawaban: Memahami neraca penting karena neraca merupakan gambaran posisi keuangan suatu perusahaan pada suatu waktu tertentu. Dengan memahaminya, seseorang dapat mengetahui nilai kekayaan dan hutang suatu perusahaan, serta selisih antara keduanya.

2. Apa yang harus dilakukan jika jumlah debet dan kredit tidak seimbang pada neraca saldo akhir?

Jawaban: Jika jumlah debet dan kredit tidak seimbang pada neraca saldo akhir, maka perlu dilakukan pengecekan ulang terhadap data transaksi yang dimasukkan ke dalam tabel. Pastikan setiap transaksi sudah dimasukkan dengan benar dan tidak ada data yang terlewatkan. Jika masih terdapat perbedaan jumlah debet dan kredit yang signifikan, maka perlu dilakukan pengecekan ulang terhadap seluruh transaksi keuangan suatu perusahaan pada periode tertentu.