CARA INSTAL WIN 7 PILIH NATIVE ATAU LEGACY

Apakah Anda sedang mempertimbangkan untuk menginstal ulang sistem operasi Windows di komputer Anda? Jika ya, maka salah satu hal yang perlu Anda perhatikan adalah apakah Anda harus memilih mode Legacy atau UEFI saat melakukan instalasi. Dalam artikel ini, kami akan membahas perbedaan antara Legacy dan UEFI dan membantu Anda memilih mode mana yang harus Anda gunakan.

Mode Legacy vs Mode UEFI

Sebelum membahas perbedaan antara Legacy dan UEFI, mari kita bahas terlebih dahulu apa itu BIOS. BIOS (Basic Input/Output System) adalah firmware yang memungkinkan komputer Anda untuk booting dan mengatur perangkat keras di dalamnya. BIOS digunakan sejak dulu dan masih digunakan hingga saat ini, tetapi dengan berkembangnya teknologi, munculah alternatif BIOS, yaitu UEFI (Unified Extensible Firmware Interface).

UEFI adalah standar firmware yang lebih baru dan lebih canggih daripada BIOS. UEFI memiliki beberapa keunggulan dibandingkan BIOS, antara lain:

  • Boot time yang lebih cepat
  • Support untuk kapasitas hard drive yang lebih besar
  • Support untuk antarmuka mouse dan keyboard modern
  • Lebih aman karena mengimplementasikan mode proteksi setiap kali booting

Sementara itu, Legacy adalah mode booting lama yang digunakan sejak dulu. Legacy disebut juga Legacy BIOS atau BIOS CSM (Compatibility Support Module). Beberapa kekurangan dari mode Legacy antara lain:

  • Boot time yang lebih lambat
  • Tidak mendukung kapasitas hard drive yang besar
  • Tidak mendukung antarmuka mouse dan keyboard modern

Jadi, jika Anda menggunakan komputer atau laptop baru yang mendukung UEFI, sebaiknya Anda memilih mode UEFI saat menginstal sistem operasi Windows, karena mode UEFI menawarkan performa yang lebih baik dan lebih aman. Namun, jika Anda menggunakan komputer atau laptop yang lebih lama, maka Anda mungkin tidak memiliki opsi UEFI dan harus menggunakan mode Legacy.

Cara Memilih Mode Booting

Nah, setelah mengetahui perbedaan antara mode Legacy dan UEFI, Anda mungkin bertanya-tanya, bagaimana cara memilih mode booting saat menginstal sistem operasi Windows? Berikut adalah panduan yang dapat Anda ikuti:

Jika Anda Memiliki Opsi UEFI:

  1. Boot komputer atau laptop Anda dan masuk ke BIOS/UEFI.
  2. Pilih opsi booting dan pastikan mode UEFI sudah diaktifkan.
  3. Simpan pengaturan dan restart komputer atau laptop Anda.
  4. Saat menginstal sistem operasi Windows, pastikan Anda memilih opsi UEFI (jika tersedia).

Jika Anda Tidak Memiliki Opsi UEFI:

  1. Boot komputer atau laptop Anda dan masuk ke BIOS/UEFI.
  2. Cari opsi Legacy/CSM dan pastikan mode Legacy diaktifkan.
  3. Simpan pengaturan dan restart komputer atau laptop Anda.
  4. Saat menginstal sistem operasi Windows, pastikan Anda memilih opsi Legacy/CSM.

Jika Anda mengikuti panduan di atas, maka Anda akan berhasil memilih mode booting yang tepat saat menginstal sistem operasi Windows.

FAQ

Apakah mode UEFI lebih aman?

Ya, mode UEFI lebih aman karena mengimplementasikan mode proteksi setiap kali booting. Mode proteksi ini akan membantu mencegah perangkat lunak berbahaya untuk memanipulasi kernel sistem operasi. Selain itu, UEFI juga tidak menggunakan boot sector tradisional yang rentan terhadap infeksi malware.

Apakah mode Legacy masih diperlukan?

Ya, mode Legacy masih diperlukan terutama untuk menginstal sistem operasi Windows pada komputer atau laptop yang relatif tua. Mode Legacy juga masih dapat digunakan untuk menginstal sistem operasi Linux atau sistem operasi lain yang tidak mendukung UEFI.

Baca Juga :  Cara Install Windows 7 Asus X453ma

Video Tutorial

Berikut adalah video tutorial cara memilih mode booting saat menginstal sistem operasi Windows:

Kesimpulan

Memilih mode booting yang tepat saat menginstal sistem operasi Windows adalah hal yang penting untuk diperhatikan. Mode UEFI adalah mode yang lebih canggih dan lebih aman, sementara mode Legacy masih diperlukan terutama untuk menginstal sistem operasi Windows pada komputer atau laptop yang relatif tua. Dengan mengikuti panduan yang telah kami berikan, Anda dapat memilih mode booting yang tepat dan menginstal sistem operasi Windows dengan sukses.